Selasa, 07 Mei 2013

ISLAM .. WINNER OR LOSSER?

Umat Islam Harus Pintar !!!
Ya ..  selayaknya umat islam memang harus pintar. Antara keimanan dan kecerdasan menurut saya harus berjalan lurus, semakin beriman seseorang maka semakin pintar dia . ada yang problem dengan pendapat saya?? Oke gak papa, blog saya bisa langsung d blokir deh. :D 
Pernyataan ini saya ambil setelah beberapa bulan terakhir memikirkan perbedaan keadaan antara umat islam zaman dahulu VS umat islam zaman sekarang (Zaman dulu maksudnya zaman yang ada di pelajaran SKI dan SPI yang saya pelajari dulu, saya lupa , pokoknya zaman kejayaan islam lah).  Jika di analisis, para ulama dulunya bukan hanya sebagai ahli agama, ahli fiqih atau ahli hadist saja, tapi mereka juga merangkap sebagai filosof , saintis, dan menemukan banyak teori teori yang di adopsi oleh barat, rata2 mereka juga menguasai banyak bahasa asing. Hebat bukan??  Lah sekarang..   keadaannya  seolah seperti  terpisah, umat islam yang pintar tapi jarang solat atau yang alim banget tapi study nya berantakan.Saya tidak mengatakan semuanya seperti ini, tapi saya melihat kebanyakan seperti itulah realitanya. Jelas ini buah dari sekuler.  Pemisahan agama dan kehidupan . sebenarnya perbedaan apa yang mencolok dari keadaan umat islam terdahulu dengan yang sekarang ?
Bukannya hadist dan perintah menuntut ilmu masih sama kan ya?? Atau udah gak berlaku lagi?
 bolehkah saya mengatakan kalau umat islam terdahulu terlahir sebagai manusia manusia super  yang dengan mudah menghafal hadist, dengan mudah mempelajari sesuatu, dengan mudah memenangkan perang .Dan selanjutnya saya akan katakan umat islam sekarang  memang terlahir  sebagai loser , kalah dengan perasaan, mudah ngeluh tugas banyak, cepet banget jadi pengemis, di takdirkan jadi koruptor , di takdirkan jadi penjahat dan lain sebagainya. Coba deh di lihat, yang koruptor siapa? Kebanyak orang islam , true! Yang ngemis siapa? Kebanyakan pake kerudung, true! Band band yang lagunya cinta cintaan, patah hati, dan lagu lagu galau lainnya.. kebanyakan agamanya islam, true lagi! Menanggapi hal di atas,  saya gak jadi bilang kalau itu takdir, mengingat saya masih hafal betul ayat alquran yang artinya
“Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum , sehingga ia mengubah keadaanya sendiri”
Oke.. jika menurut teman teman saya seolah menyudutkan saudara seiman saya, tapi kali ini saya akan  menampilkan beberapa profile orang orang special yang saya kenal dan non sekuler. Sebagai prolog  saya akan menceritakan  kenapa saya meragu kan umat islam. Berawal dari kekalahan lomba waktu masih di MIN , waktu itu saya mengikuti lomba mata pelajaran umum tingkat sd sekabupaten,  menyedihkannya saya kalah dan harus di jewer kepala sekolah >.<     , dan pemenangnya adalah saudara non muslim . dari itu saya meragukan kemampuan saya sendiri, berlanjut ketika kelas 2 MTs saya mewakili sekolah untuk seleksi OSN matematika , lagi lagi saya kalah, tapi sebelumnya mental saya sudah terkalahkan , karena saya peserta satu satunya yang pake kerudung . Jujur, saya malu bukan karena saya kalah, tapi karena saya gak bisa bawa nama baik islam, semakin memperkuat keyakinan saya bahwa islam adalah loser. Lulus MTs saya melanjutkan di sekolah islam terbaik di bali, MAN Negara, fikir saya “ah.. sama saja. Labelnya ISLAM!!”  dari segi bangunan MAN Negara memang mampu bersaing dengan SMA Favorit di Bali, tapi saya ragu dengan akademiknya.  Saya merasakan ketatnya persaingan untuk masuk disini waktu placement  test , dan waktu pengumuman saya masuk di kelas X2 >.< Saya mulai sadar, kalo saya meremehkan sekolah satu ini, “kq gak masuk X1 sih!!”  , X1 adalah kelas unggulan yang mana masuknya fullday, tapi semester selanjutnya saya berhasil masuk  X1 dengan susah payah. Disinilah mainset saya berubah tentang sekolah islam di bali. Di kelas X1 saya bertemu Qisthiyah Karimah dan Nurlaili Dul Fitrah , Mereka sering menjuarai perlombaan  sains tingkat provinsi dan sering mengikutin olimpiade tiingkat nasional. Tia adalah aktifis pelajar muhamadiah dan sekarang IMM, sedangkan laili adalah NU yang taat. Keduanya sama sama NON sekuler. Mereka yang mengingatkan teman2 untuk solat , saya sering mendapati tia dan laili marah gara2 kita sibuk dengan kegiatan sehingga melupakan solat. MAN Negara seolah mengubur dalam dalam pendapat saya dulu, ia adalah satu satunya sekolah islam yang di pertimbangkan oleh sekolah sekolah favorit di Bali, juga adalah SMA terbaik di kabupaten saya. Integrasi sains dan agamanya dapat banget deh. Saya bangga pernah sekolah disana J
Selain tia dan laili ada 1 teman yang super banget buat saya, ia adalah sarjana informatika salah satu univ swasta di jogja, pecinta astronomi dan gak sekuler. Kadang malu sendiri lihat status teman2 sekampus yang galau karena PACAR atau hal hal yang berbau zina lainnya. Seolah olah permasalahan terbesar di hidup mereka adalah CINTA , padahal banyakkk sekali kawan masalah selain cinta, lihat noh koruptor makin banyak aje jumlahnya, kq pada diem.. tau gak yang di korup uang siapa? Uang  emak bapak kita ... emak bapak kita pan bayar pajak noh.. nah entuh tuh di curi ama koruptor. Ini namanya pencurian bermodus.  Lain lagi dengan pergaulan remaja, gak kenal status deh.. entah itu mahasiswa atau  non mahasiswa   , semuanya sama, free sex dimana mana,pacaran sesuatu yang harus, kalo gak pacaran gak keren. Mengesampingkan aspek agama nih ya, apa kita rela anak anak kita atau adik kita yang masih kecil sekarang  nantinya di ajar oleh guru guru seperti mahasiswa sekarang ini. Jujur kalo saya gak rela >.< mending saya sendiri nantinya yang akan didik
Kalo saya sendiri  masih proses untuk gak sekuler,, saking penasaran saya kayak gimana sih belajarnnya ulama ulama dulu itu,sampe2 awal semester  4 ini sebelum perkuliahan saya  searching cara belajarnya. Tapi agak kecewa, soalnya kebanyakan para ulama pake metode menghafal dan mengulang pelajaran, saya agak ragu kalo saya aplikasikan, pemalas gini kq!! Nah loh.. ini nih contoh jelek.. hayoo masiti gak boleh jadi losser >.<  niatnya semester ini saya  ingin belajar alquran di darul quran, dan les bahasa arab dan jerman, tapi yang kesampean Cuma bahasa arabnya. Soalnya kata teman saya yang jurusan bahasa inggris, fokus ke bahasa arab dulu deh, dan darul qurannya.. Saya  masih sok sibuk>.<    
Oke teman ..  sebagai penutup saya  menghimbau (ceile... bahasanya gan..kayak polantas aja!) ayukk teman... sama sama jadikan umat islam sebagai winner ... kenali dan jauhi sekuler... inget angka NOL penemunya ulama islam lo (buat yang informatika) :D... oke sekian postingan hari ini , semoga bermanfaat J

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar