Sabtu, 12 Januari 2013

Sedikit Cerita Haru :)

Malam kemarin sebelum keberangkatan ku ke malang.. ada 1 hal yang membuatku membuka file file  masa kecil.. 'baju lawas ibu' .. yah.. baju gamis berbahan kain kaos berwarna hijau yang kini warnanya sudah mulai memudar.. lengkap dengan modelnya yang juga 'ga sezaman' dengan sekarang :D ..  tadi malam ibu memakainya , membuatku berfikir 'loh bajunya masih ada  ternyata' , rasanya seperi kembali ke masa lalu, ke masa di mana aku masih ada dalam gendongan ibu.. dan baju itu.. baju yang biasa di pakainya :)
langsung aja aku nyeplos ke adikku
"mang.. mamang tau ga mang.. tu bajunya ibu sedari mbak kecil mang.. "
aku tau mamang ga terlalu respon...
interaksi canda antara aku dan ibupun di mulai.. baju itu memang lebih tua dari kakakku.. kata ibu itu baju yang di beli nya kira2 tahun 1991. Berarti sudah 22 tahun yang lalu.. huuww so sweet.. dialog kami merambah semakin luas ke cerita lama.. menceritakan bagaimana keadaan ekonomi keluarga kami sewaktu aq  dan kakaku masih kecil.. prihatin... tapi aku ga pernah mengeluh.. aku ga pernah meminta yang macam macam ke orang tuaku.. begitupun dengan kakak.Rumah pertama.. hanya ada 1 kamar tidur yang rangkap fungsi sebagai tempat solat dan ngaji, 1 ruang yang kosong yang berfungsi sebagai ruang tamu dan TV, dan 1 dapur berlantai tanah dengan dinding bedeg (dinding anyam bambu). Jangankan untuk beli yang lain lain.. untuk makan saja ibu-ku terkadang harus ambil beras dari nenekku yang jaraknya lumayan jauh .. itupun bukan minta tapi ambil tanpa bilang  atau lebih keren dengan nyuri .. ah tapi ga rela ibuku bukan pencuri ..
 -_-  ini semua di lakukannya karena malu sama nenek.. udah nikah tapi masih minta di ortu dan ibu juga kasihan ke a.. waktu itu bapak kerja masih serabutan, pernah usaha bikin bata merah sama nelayan tapi bapak ga cocok (katanya bapak) ,hingga akhirya bapak jadi buruh mebel di usaha temannya.. ini pun ga berjalan lancar , bapak pernah di fitnah ngambil mesin disana (ujung2nya ketahuan yang ambil siapa).. hingga akhirnya bapak memberanikan diri untuk buka usaha yang sama di rumah,,  seperti yang bapak katakan waktu nyetir di malang dengan suasana jalan yang sangat ramai, ia memberanikan untuk menerobos  dan bilang 'ini kalau kita ga berani ndelusup,kita ga akan jalan2'  .. waktu itu aku masih belum terlalu ngerti gimana2-nya bapak buka usaha itu.. lebih tepatnya aku lupa.. tapi intinya bapak dan ibu memberanikan diri untuk pinjam modal di bank... hanya ada 2 kemungkinan dalam setiap sesuatu yaitu 'berhasil' dan 'gagal' .. step awal alhamdulillah berjalan dengan baik.bapak berhasil menciptakan lapangan kerja baru meskipun penghasilan waktu itu bisa terbilang sangat minim, tapi cukup untuk keluarga kami yang waktu itu terdiri ayah,ibu,aku dan kakak.. kakak dan akupun masih sama2 tk dan sd.Sekarang usaha bapak sudah berkembang,walaupun belum sebesar yang lain tapi melihat dan menemani perjuangan gigih bapak sedari NOL  rasanya hal spesial dalam hidupku.. kadang aku masih ngerasa mimpi, lihat ke belakang rumah.. ada sekitar 4 tukang sedang bikin pesanan pesanan dari pelanggan.. ada banyak mesin juga disana, bapak ibu sudah menyekolahkan aku dan kakak ku sampai bangku kuliah , dan insyaallah kakak akan melanjutkan S2-nya di bandung atau malang (amin)....kok bisa ya??  .. kuasa tuhan.. dan dengan  mudah pun suatu saat Allah akan mengambilnya. Dan aku lupa ,perjuangan bapak itu LAMA .. sekitar 15an tahun ia merintis usaha ini... ga ada yang ujug ujug langsung ada masiti.Kelak aku juga akan merintis usaha baru seperti bapak, semoga bisa mengurangi pengngguran di sekitarku.AMIN.
Pernah ibu bilang 'mama nyekolahin kalian biar kelihatan hasil capeknya mama kerja'.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar