Sabtu, 18 Mei 2013

Lebaran Tanpa K2(Keluarga+Ketupat)


Entah kenapa  barusan setelah istirahat siang saya langsung buka laptop koneksi internet searching tentang kisah kisah Lebaran Tanpa Keluarga, sedih sedih ceritanya ..  kebanyakan karena study jauh dari rumah. Beberapa waktu yang lalu saya sempat sms ibu yang isinya ‘ma..  aku  pulangnya nanti tanggal 8 agustus, ato kemungkinan lebaran ini ndak bisa pulang, soalnya ada pengabdian masyarakat’.. (bohong. niatnya nanti pas pulang jadi surprise :D) eh setelah lama lama nunggu balasan dari ibu Cuma ‘iya ’ doank.. padahal juga niatnya bikin mama sedikit sedih... **maap ma** :D .. ** kecewa deh .. udah bohong gak di gubriss pula ... L next.. beberapa menit kemudian mama telfon , nanyain yang tadi.. ** yes.. misi berhasil ** hehehe... teringat 1,5 tahun yang lalu , saat kali pertama saya lebaran idul adha tanpa keluarga , tanpa ketupat, tanpa opor ayam, dan tanpa daging kurban ..  waktu itu saya masih di asrama uin maliki , dan lagi UTS emang, makannya ndak bisa pulang, liburnya Cuma 1 hari , besoknya udah UTS lagi L 1 minggu sebelumnya saya berusaha tegar, dan dengan kesadaran yang amat sangat sadar bahwa saya sedang di perantauan.
H-1 Di kamar hanya saya dan 1 teman saya Intan yang tersisa.. 6 lainnya sudah pulang karena jarak rumahnya dekat . Bener bener gak kerasa lebaran, kalau di desa ,H-1 orang orang pada lalu lalang bawa pucuk daun kelapa (namanya apa ya??) untuk di jadikan kulit ketupat, biasanya keluarga kami di buatin sama kakek atau bapak yang bikin sendiri. Tetangga tetangga berbagi makanan ke yang lain, dan saya selalu berada di garda terdepan dalam hal ini.. (nyicipin masakan tetangga.. hehe), lantunan suara takbiran yang selalu bikin saya galau mau main sama temen temen atau bantu ibu di dapur... semuanya menyenangkan walau gak ada baju baru di idul adha, tidak seperti keadaan saya saat itu , hanya di kamar , sesekali keluar liyatin temen temen tetangga kamar pada pulang satu persatu. Malam takbiran gak beda dengan malam malam biasa.. hishh.. lagi lagi saya kesal sekali karena ndak ada makanan lebaran >.<  al hasil saya keluar , beli maem yang menunnya lumayan spesial dan beli buah yang biasanya di beli mama waktu lebaran... abis itu nongkrong di warnet .. jangan tanya saya sama siapa.. seorang diri -_- !!! balik ke asrama sebelum pintunya di kunci langsung istirahat,  esok harinya saya solat id di masjid tarbiyah (masjid kampus) ,, saya sama intan. Dengerin takbiran dari masjid , saya ngerasa jadi orang paling tersedih sedunia...  mana ini ndak ada mama,, ndak ada bapak,, ndak ada uwak.. ndak ada kakak adik... sedihhhh sedihh.....  setelahnya nelpon ortu di rumah, tapi ndak nangis sih....  nah setelahnya kan saya sama intan mau makan bareng.. eh malah kantin, warung makan ndak ada yang buka.. cerita deh ke bapak.  Namanya oang tua ya khawatir banget.. dan ternyata bapak nyuruh sepupu saya yang kuliah di UMM semester 3 waktu itu buat bawain makanan  –lebay kayaknya—tapi mau gimana lagi, namanya orang tua , ya pasti khawatir + kasian ,, padahal kalau di rumah saya yang palling semangat ngabisin semua menu lebaran, opor bisa kapan aja bikin, tapi momentnya yang menurut saya  ngasih rasa nikmat tersendiri .  seolah olah kapok lebaran di tanah rantau, semampu nya,saya akan pulang  saat lebaran.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar